Archive for: August 2013

[Video] Ucapan ‘Idul Fitri 1434 H, Hendrianto (Ketua DPRa PKS Tanah Baru)

[Video] Ucapan ‘Idul Fitri 1434 H, T. Farida Rachmayanti (Aleg DPRD Kota Depok)

Keluarga yang berkumpul di Surga

oleh: Tifatul Sembiring

ilustrasi Umat Islam tengah menjalankan ibadaah Sholat Taraweh di Masjid Ar-rahman, Rawamangun, Jakarta, Senin (8/7). Umat Islam Muhammdiah menjalankan ibadah Puasa dimulai pada hari Selasa (9/7), besok. (ANTARAFOTO/ Ujang Zaelani) ()

Jakarta (ANTARA News) – “Dan orang-orang yang beriman serta anak cucu mereka yang mengikutinya dalam keimanan, kami akan kumpulkan (di Surga) bersama anak-cucu mereka” QS At-Thuur : 21.

Pada suatu kesempatan, Nabi saw menasihati putri kesayangan beliau yang bernama Fathimah. “Wahai Fathimah binti Muhammad, beramallah untuk bekal (akhirat)-mu. Karena aku (Nabi saw) tidak akan bisa menolong engkau sedikitpun di akhirat nanti,” tegas Rasulullah saw.

“Subhaanallah,” begitulah nasihat Nabi saw untuk Fathimah. Dan memang orangtua tidak dapat memberikan garansi kepada anak-anaknya, kecuali sang anak mau berupaya menggapai surga itu.

Perhatikanlah apa yang terjadi pada Nabi Nuh as. Beliau berpisah dengan sang anak, lantaran si anak tidak mau mengikutinya beriman. Bahkan ketika air banjir bandang datang, ketika sang anak timbul tenggelam dipermainkan gelombang air bah, sebagai ayah, Nuh as tidak tega melihatnya. Dan diapun berdoa:

“Ya Rabbi, itu anakku adalah keluargaku. Sungguh janji Engkau benar, dan hanya Engkau Hakim yang Maha Adil,” pinta Nuh as.

Allah swt menjawab: “Wahai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah tergolong keluargamu, karena dia tidak beramal sholeh. Maka janganlah engkau meminta kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mengetahuinya,”.

Ternyata, sekalipun itu adalah anak kandung nabi Nuh as, namun jika dia tidak beriman, maka Allah swt mengatakan bahwa anak itu bukanlah termasuk anggota keluarganya.

Di samping usaha keras untuk mendidik dan mengarahkan tanggung jawab kita, anak-anak tercinta bersama isteri, agar kelak dapat berkumpul di surga Allah, maka janganlah lupa berdoa untuk meraih kebahagiaan tersebut.

Karena sesungguhnya kebahagiaan hakiki itu adalah, tatkala kita bisa berkumpul dengan keluarga dalam keadaan beriman dan bertakwa saat di dunia, kemudian berhasil pula berkumpul kembali di surga Allah swt kelak. Semoga saja kita bisa meraihnya.

Namun ingatlah akan Hadits Nabis saw: “Nanti di hari Kiamat, seseorang suami diseret ke tengah-tengah Padang Mahsyar. Bergelayutan isteri dan anak-anaknya di lengan kanan dan lengan kirinya,”.

Ketika dihisab, ternyata sang suami bisa masuk surga, lantaran amalnya cukup. Sementara sang isteri dan anak-anaknya dinyatakan masuk neraka, lantaran kurang amal saat di dunia.

Lalu sang isteri berkata: “Ya Allah, demi keadilan Engkau. Saya dinikahi dan dipergauli, tapi saya tidak diajari Islam yang saya tidak mengerti. Ambil hak kami dari laki-laki ini,” ujar isterinya sambil menunjuk-nunjuk suaminya.

Lalu anak-anaknyapun protes: “Ya Allah, demi keadilan Engkau. Saya dinafkahi dan diberi harta, tapi saya tidak diajari Islam yang saya tidak mengerti. Ambil hak kami dari ayah kami ini,” ujar anak-anaknya.

Akhirnya, semua keluarga itu dimasukkan ke dalam neraka. “Nau’dzubillahi min dzalik“.
(*)

Empat pertanyaan di Mahsyar

Oleh: Tifatul Sembiring

ilustrasi Umat Islam tengah menjalankan ibadaah Sholat Tarawih di Masjid Ar-rahman, Rawamangun, Jakarta, Senin (8/7). (ANTARAFOTO/ Ujang Zaelani)

Jakarta (ANTARA News) - “Dan didatangkanlah para Nabi dan saksi-saksi dan diputuskan diantara mereka dengan adil” QS Az-Zumar:69.
Read more

Tausiyah Ramadhan: Tahu Diri

Oleh: Tifatul Sembiring

Umat Islam melaksanakan ibadah shalat Tarawih pertama di Masjid Jakarta Islamic Center, Jakarta Utara, Selasa (9/7).
(ANTARA FOTO/M Agung Rajasa) ()

Jakarta (ANTARA News) - “Bukankah telah datang suatu masa atas manusia, yang ketika itu dia merupakan sesuatu yang tidak bisa disebut” QS Al-Insan :1.
Read more