"Dua Kali KPK Mangkir Soal Century, Apa Yang Terjadi?" | by @Fahrihamzah

by @Fahrihamzah
KPK tak datang lagi…Abraham dkk entah dimana, surat tertanda orang lain..tertutup cap/Sadono..
Dulu ketika ia tak datang dia menandatangani surat keberatan persis sesaat menjelang Rapat Pengawasan Timwas.

Tgl 21 Mei tak datang surat DPR tgl 17 mei dijawab 20 malam. Tgl 29 tak datang, surat DPR 22 mei dijawab 28 mei malam.


Alasan keketakhadiran pertama karena tdk sepakat adanya pihak lain. (Harusnya hadir sampaikan keberatan).

Diakomodir untuk diundang sendiri sekarang tak datang beralasan bahwa KPK tidak bisa menjelaskan substansi perkara.

Padahal harusnya datang dong…kan saya pernah memimpin rapat cross examination berkali2 di kantor KPK dan Jaksa agung.

Kalau KPK minta tertutup kan kita bicarakan mana bagian tertutup. Ada etikanya bukan seperti memanggil wanita2 itu.

Cara KPK memperlakukan DPR ini sdh seperti KPK yang merupakan lembaga pengawasan. Padahal lambang KPK tak ada di kartu suara.

Sekarang kalau KPK gak mau diawasi, trus siapa yang mengawasi lembaga yg memiliki diskresi luar biasa ini?

Dari Timwas tadi saya berjalan ke komisi 3, keluhannya sama. KPK sdh berkali2 diundang tak ada waktu.

Dan para anggota khawatir menggunakan hak menyetujui anggaran eksekutif. Sebab bisa kenal “delik menggiring”.

Sudah puluhan anggota DPR dipanggil gara2 ikut membahas anggaran padahal itu pekerjaan konstitusional anggota.

Tak ada yg berani melawan karena KPK menikmati pujian “hebat bisa manggil siapa aja, gile sakti KPK!”.

Kalau adu kuat2an gini…KPK tak mungkin menang sebab pilihan rakyat yg mandatnya kuat ya DPR.

DPR ini lemah karena moral anggota-nya banyak yang rontok bukan karena lembaganya lemah.

Sebaliknya, dengan pujian 10 tahun ini tanpa kritik KPK yang superbody semakin merajalela. Pimpinannya maen gila.

Hampir 5 tahun kasus CENTURY ini sudah. Dipimpong kiri kanan dan mondar mandir ke luar negeri. Hasilnya apa?

Tadi, mahasiswa marah dan meminta DPR “menyeret” KPK. Mereka dari BEM seluruh Indonesia (BEM SI).

Tak ketinggalan para waria dari AWAK….mereka menantang mau pindah dari taman lawang ke gedung KPK.

Tentu ini semua karena publik tak mungkin lupa…kasus ini terlalu besar untuk dilupakan.

Pekan depan KPK dipanggil lagi. Surat segera dilayangkan dengan nada kecewa dan tanda tanya, “apa yg terjadi?”.

Pekan depan kami undang lagi dan kami undang semuanya. Mari tonton laku KPK di century. End.

Sumber
Foto: detik.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>